Besok Rumah Sakit Apung Nusa Waluya II di Sungai Siak akan Diresmikan Beroperasi

Pekanbaru (Nadariau.com) – Besok Rumah Sakit Apung (RSA) Nusa Waluya II yang bersandar di tepi Sungai Siak Pekanbaru akan beroperasi.

Hal itu seiring dengan pengurusan izin serta dukungan-dukungan dari Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru maupun Provinsi Riau.

Hal itu dikatakan oleh Asisten I Setdako Pekanbaru Azwan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan pengelola rumah sakit terapung Nusa Waluya II terkait permohonan dukungan kepada Pemko Pekanbaru.

“Kita sudah berkoordinasi dengan rumah sakit terapung yang merupakan bakti sosial dari dokter peduli. Kita rapat terkait surat permohonan dukungan dari pengelola rumah sakit terapung,” ujar Azwan, Jumat (25/9/2020).

Dikatakannya, rumah sakit itu sudah ada di Pekanbaru. Terkait keberadaannya, pengelola sudah berkoordinasi dengan pemerintah kota dan provinsi.

Terkait dukungan tersebut, Azwan mengatakan ada beberapa hal yang harus didukung agar rumah sakit terapung itu beroperasi secara optimal.

“Pertama menyangkut penyediaan bantuan-bantuan sosial. Artinya, mereka datang dalam bentuk bakti sosial, jadi nanti mungkin akan ada sepeeti operasi bibir sumbing, pemeriksaan kesehatan gratis, dan itu akan dikoordinasikan dengan dinas sosial yang bekerja sama dengan dinas kesehatan,” jelasnya.

Selain itu kata Azwan, mungkin dukungan seperti tenaga medis atau dukungan yang lain.

“Dukungan kedua yaitu terkait BBM, mereka juga memerlukan rekomendasi minyak subsidi, dan kita sudah berikan rekomendasi dan itu sudah diurus oleh Dinas Perhubungan Provinsi Riau yang berkoordinasi dengan Kota Pekanbaru,” lanjutnya.

Pengelola juga meminta dukungan agar dalam operasional nanti dapat dibantu dengan tenda pleton yang nantinya akan berkoordinasi dengan BPBD dan Dinas Sosial. Kemudian dukungan air bersih yang dikoordinasikan dengan Damkar.

Terkait limbah medis dan kebersihan kata Azwa, pihaknya akan mengoordinasikannya Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK).

Sedangkan untuk keamanan dalam operasional nanti, Pemko akan menyurati Kepolisian dan Satpol PP Pekanbaru.

“Intinya adalah bagaimana rumah sakit terapung ini beroperasional secara optimal dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat di Kota Pekanbaru ini,” ungkapnya. (ind)