Cat Pesawat Kepresidenan Ditukar dari Warna Biru ke Merah Putih

Jakarta (Nadariau.com) – Cat Pesawat Kepresidenan sekarang sudah berubah dari warna biru menjadi merah putih. Atas perubahan warna ini, dikomentari oleh pengamat penerbangan, Alvin Lie.

Menurut Alvin, pengecatan ulang pesawat kepresidenan saat ini adalah bentuk foya-foya. Dia kuga mengatakan biaya cat ulang sebuah pesawat tidaklah murah.

Menurut Alvin, biaya pengecatan ulang pesawat setara B737-800 mencapai 100 ribu hingga 150 ribu dollar Amerika Serikat. Jika dalam bentuk uang Rupiah, setara dengan Rp1,4 milyar hingga Rp2,1 milyar.

“Untuk pesawat Hari gini masih aja foya-foya ubah warna pswt Kepresidenan

Biaya cat ulang pswt setara B737-800 berkisar antara USD100ribu sd 150ribu
Sekitar Rp.1,4M sd Rp.2.1M,” tulis Alvin di akun twitternya, @alvinlie21.

Hal senada juga dikomentari oleh Kepala Bappilu DPP Partai Demokrat, Andi Arief. Ia juga buka suara soal pengecatan pesawat kepresidenan menjadi merah.

Andi Arief mempertanyakan mengapa pesawat kepresidenan dicat menjadi merah. Padahal, kata dia, pesawat ini dulu berwarna biru.

“Sekarang pesawat kepresidenan berwarna merah. Entah maksudnya apa, bisa warna bendera bisa juga corona,” tulis Andi Arief di akun twitternya, @AndiArief, Selasa 3 Agustus 2021.

Ditambahkan Andi Arief, dulu, warna biru di pesawat kepresidenan mempunyai maksud khusus, yakni keamanan. Dominasi warna bingu langit, kata dia, adalah kamuflase saat penerbangan.

Dia mengatakan warna biru itu desain oleh seorang Mayor dari TNI AU.

“Dulu biru. Desain dan warna karya seorang mayor desainer di TNI AU. Dominasi biru langit adalah upaya peningkatan keamanan penerbangan, sebagai warna kamuflase saat terbang,” tambah dia. (bpc/ed)