Ibu Rumah Tangga di Inhil Ditangkap Karena Sabu

Inhil (Nadariau.com) – Ibu rumah tangga inisal F (39) warga Kotabaru Seberida, Keritang, Indragiri Hilir (Inhil) ditangkap Unit Reskrim Polsek Keritang, karena kepemilikan narkotika jenis sabu.

Tersangka ditangkap di rumahnya Jalan Tanjung Pura. Saat penangkapan polisi menemukan sabu sebanyak 3 paket, seberat 22,39 gram.

Kasat Narkoba Polres Inhil IPTU Indra Lubis melalui Paur Humas Polres Inhil Ipda Esra SH memaparkan kronologis penangkapan tersangka F yang berawal dari informasi dari masyarakat.

Kanit Reskrim Posek Keritang mendapat informasi dari masyarakat adanya peredaran narkotika jenis shabu di Desa Kotabaru Seberida yang diduga dilakukan oleh seorang perempuan inisial F,” papar Ipda Esra saat dikonfirmasi, Rabu (10/11/2021).

Untuk memastikan informasi itu, Kapolsek Keritang memerintahkan Unit Reskrim melakukan penyelidikan.

“Saat itu tersangka berada di rumahnya sedang melakukan transaksi shabu. Unit reskrim langsung menggerebek rumah tersangka dan ditemukan F didalam kamar, lalu anggota memanggil ketua RT dan warga setempat untuk menyaksikan penggeledahan terhadap rumah tersangka,” ujarnya.

Ketika dilakukan penggeledahan ditemukan barang bukti diduga narkotika jenis shabu.

Saat dilakukan interogasi, tersangka mengaku mendapatkan barang haram itu dari seseorang berinisial JE di Tembilahan.

“Kanit Reskrim Polsek Keritang langsung berkoordinasi dengan Kasat Res Narkoba Polres Inhil untuk melakukan pengembangan terhadap JE yang kabarnya berada di Tembilahan,” kata Ipda Esra.

Sementara F dibawa ke Mapolsek Keritang guna penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut.

Dan pada Minggu (7/11), Sat Narkoba Polres Inhil juga berhasil melakukan penangkapan terhadap 2 orang laki-laki inisial JE (42) dan MB (35) warga Kampung Baru III, Kelurahan Tembilahan Hulu, Kecamatan Tembilahan Hulu.

“Penangkapan 2 tersangka ini hasil pengembangan daripada tersangka yang ada di Keritang,” sebutnya.

Hasil interogasi terhadap tersangka, JE mengakui telah menjual shabu kepada F. Selain itu, diperoleh keterangan bahwa narkotika jenis shabu milik JE ada yang disimpan tersangka MB dirumahnya.

“Dengan membawa tersangka MB, tim Opsnal Sat Narkoba menuju rumah yang dimaksud JE. Sesampainya di rumah itu, tim memanggil ketua RT dan warga setempat dijadikan saksi untuk dilakukan penggeledahan,” tutur Ipda Esra.

Saat penggeledahan ditemukan barang bukti diduga shabu 1 paket shabu dengan berat kotor 0,54 gram. Dengan itu, kedua tersangka beserta barang bukti dibawa ke Mapolres Inhil guna proses penyidikan lebih lanjut.

“Para tersangka di jerat dengan pasal 114 Jo pasal 112 UU RI No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana maksimal dua puluh tahun penjara,” jelasnya. (rtc/mad)